‘Luar Biasa Jahatnya’ Relawan Kecam Teror Ular Kobra ke Rumah Eks Gubernur Banten Jelang Kunjungan Anies

Suara.com – Ketua Relawan Bala Anies, Sismodo Laode menilai teror sekarung ular kobra yang dilemparkan ke rumah eks Gubernur Banten Wahidin Halim yang rencananya bakal dikunjungi Anies Baswedan merupakan bentuk teror politik yang luar biasa jahat.

“Jadi ini pesan simbolik sebagai teror yang luar biasa jahatnya, luar biasa mengerikan,” kata Laode pada Rabu (25/1/2023).

Kendati demikian, ia menilai bahwa menggunakan ular kobra sebagai pancingan teror terkesan menunjukkan Anies punya kekuatan luar biasa.

“Kobra itu kan salah satu simbol ular dengan kekuatan yang luar biasa. Ini sekaligus memberi kesan kepada masyarakat bahwa Pak Anies adalah calon presiden yang memang luar biasa kekuatannya,” ungkapnya.

Baca Juga:
NasDem Pesimis Soal Pencalonan Anies, Jhon Sitorus: Dia Hanya Dijadikan Sapi Perah Surya Paloh Cs

Menurutnya, teror yang ditunjukan kepada eks Gubernur Banten sekaligus politisi Partai NasDem yang rumahnya akan dikunjungi Anies juga menunjukkan betapa kekuatan oligarki yang sangat takut dengan potensi Anies.

“Kalau memang Anies tidak unggul di survei, harusnya nggak perlu takut kan. Harusnya yang dikeroyok itu yang dianggap nomor satu. Tapi, [kenyataannya] kan nggak juga,” lanjutnya.

Menurutnya, ulah-ulah oknum ini seharusnya dapat perhatian serius para penegak hukum. Hal itu karena aksi teror ini berbahaya mengancam kedamaian demokrasi Tanah Air.

“Ada oknum-oknum yang memiliki kekuatan dan kejatahan luar biasa melakukan teror pada salah satu calon potensial anak bangsa. Ini harus menjadi perhatian pemerintah, terutama kepolisian,” tegasnya.

Sebelumnya, ada serangan teror ular kobra ke rumah mantan Gubernur Banten Wahidin Halim pada Rabu (25/1/2023) menjelang subuh. Menurut penjaga rumah Wahidin, karung berisi kobra itu dilemparkan ke area rumah dalam keadaan terbuka.

Baca Juga:
Rumah Diteror Kiriman Puluhan Ular Kobra oleh OTK, Wahidin Halim Enggan Lapor Polisi: ‘Biasa Politik Tidak Beradab’

Wahidin sendiri beranggapan upaya teror ini merupakan suatu perbuatan politik yang jahat. Meski begitu, ia mengaku tak gentar dengan kejadian teror.

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Suara.com dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.