Punya Hukuman untuk LGBT, Benarkah Homoseksual Dilarang di Piala Dunia 2022 Qatar?

Suara.com – Piala Dunia 2022 Qatar resmi dimulai pada Minggu, 20 November 20202. Bahkan sebelum acara olahraga paling didambakan di dunia ini dimulai, acara tersebut telah diwarnai dengan kontroversi.

Tuan rumah Qatar telah dikritik karena sikapnya terhadap hubungan sesama jenis, catatan hak asasi manusianya, dan perlakuannya terhadap pekerja migran. Dan yang terbaru berturut-turut adalah larangan bir dan pakaian.

Lantas mengapa Qatar melarang hal tersebut? Dilansir dari Livemint, homoseksual adalah ilegal di Qatar karena dianggap tidak bermoral di bawah hukum Syariah Islam. Hukumannya termasuk denda, hukuman penjara hingga tujuh tahun – dan bahkan hukuman mati dengan rajam.

Upacara pembukaan Piala Dunia 2022 (Instagram/GoQatar2022)
Upacara pembukaan Piala Dunia 2022 (Instagram/GoQatar2022)

Meskipun penyelenggara Piala Dunia Qatar telah dengan tegas menyatakan bahwa “semua orang diterima”, kepala eksekutif Qatar 2022 Nasser al Khater menunjukkan bahwa pemerintah tidak akan mengubah undang-undang tentang homoseksualitas dan telah meminta pengunjung untuk “menghormati budaya kita”.

Baca Juga:
Dihajar Ekuator 2-0, Qatar Tuan Rumah Pertama yang Kalah di Laga Pembuka

Sekitar 30.000 pekerja dari negara-negara seperti India, Bangladesh, Nepal, dan Filipina telah membangun fasilitas untuk putaran final Piala Dunia.

Sebuah laporan Guardian, mengutip data kedutaan Qatar, mengatakan 6.500 pekerja migran telah meninggal di negara itu sejak memenangkan tawaran Piala Dunia.

Menyangkal laporan tersebut, pemerintah mengatakan antara 2014 dan 2020, ada 37 kematian di antara para pekerja di lokasi konstruksi stadion Piala Dunia, hanya tiga di antaranya yang “terkait pekerjaan”. Orang lain yang meninggal mungkin mereka yang sudah lama tinggal di pedesaan dan meninggal karena usia tua atau sebab lain.

Qatar pada hari Jumat mengatakan telah memutuskan untuk melarang penjualan bir di stadion Piala Dunia. Keputusan tersebut, yang diambil dua hari sebelum pertandingan pembukaan turnamen pada hari Minggu, telah dikonfirmasi pada hari Jumat oleh FIFA, pemilik turnamen tersebut.

“Menyusul diskusi antara otoritas negara tuan rumah dan FIFA, sebuah keputusan telah dibuat untuk memfokuskan penjualan minuman beralkohol pada FIFA Fan Festival, tujuan penggemar lainnya dan tempat berlisensi,” FIFA mengumumkan. Keputusan tersebut, katanya, akan berarti “menghapus penjualan poin bir dari perimeter stadion Piala Dunia FIFA 2022 Qatar.”

Baca Juga:
Sidik Saimima Jagokan Brasil Juara Piala Dunia Tahun Ini