Tekno  

Akun Twitter Dipulihkan, Respons Donald Trump Mak Jleb

Suara.com – Twitter telah memulihkan akun Twitter mantan presiden AS, Donald Trump. Namun, reaksi mantan orang nomor satu itu di luar dugaan.

Mantan presiden dan kandidat abadi itu mengatakan bahwa dia “tidak punya alasan” untuk kembali ke platform media sosial.

Pemilik baru Twitter Elon Musk, memutuskan memulihkan akun Trump setelah hasil jajak pendapat kepada para pengguna.

Lebih dari setengah dari 15 juta pengguna Twitter — 51,8% — yang berpartisipasi dalam survei pada Jumat (18/11/2022), Musk memilih untuk mengizinkan Partai Republik kembali ke platform favoritnya.

Baca Juga:
Elon Musk Mau Cabut Blokir Akun Twitter Donald Trump

Trump (76), diblokir dari situs sosial itu karena menghasut aksi kekerasan menyusul kerusuhan mematikan di US Capitol pada 6 Januari 2021.

“Orang-orang telah berbicara. Trump akan dipulihkan,” tweet Musk dilansir laman New York Post, Senin (21/11/2022).

Partai Republik, yang menangani larangan tersebut dengan memulai situs media sosialnya sendiri, Truth Social, mengabaikan berita tersebut, dan belum memosting ke 72,4 juta pengikutnya di akun @realDonaldTrump sejak akun itu muncul kembali.

“Saya tidak melihat alasan untuk itu,” kata mantan presiden melalui video pada Sabtu (19/11/2022), ketika ditanya tentang kemungkinan kembalinya pertemuan kepemimpinan tahunan Koalisi Yahudi Republik.

Trump mengklaim Truth Social, yang dikembangkan oleh perusahaan rintisan Trump Media & Technology Group (TMTG), memiliki keterlibatan pengguna yang lebih baik daripada situs Musk dan berkinerja “sangat baik”.

Baca Juga:
Apa Itu Mastodon? Heboh Aplikasi Medsos Mirip Twitter Pasca #TwitterDown Trending

Kandidat 2024 memiliki hampir 5 juta pengikut di platform ramah sayap kanan, yang pemegang sahamnya ditetapkan untuk memberikan suara Selasa pada merger dengan akuisisi cek kosong yang telah menandatangani kesepakatan untuk menjadikan perusahaan publik sebesar 1,3 miliar Dolar AS.