Tekno  

Kemenkominfo: Setiap orang butuh internet

Nusa Dua, Bali (ANTARA) – Kementerian Komunikasi dan Informatika mengingatkan bahwa setiap orang butuh tersambung ke internet dalam era transformasi digital.

“Setiap orang juga yang tinggal di pedesaan, mereka butuh konektivitas,” kata Direktur Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Kominfo Ismail, pada acara Forum Tri Hita Karana di Bali, Kamis.

Transformasi digital semakin dibutuhkan ketika situasi pandemi, yang mengharuskan banyak aktivitas dilakukan dari jarak jauh. Banyak sektor butuh bertransformasi memanfaatkan teknologi digital, mulai edukasi sampai kesehatan.

Pemerintah saat ini sedang mempercepat transformasi digital. Menurut Ismail, salah satu pondasi dalam transformasi digital adalah infrastruktur.

Baca juga: Pentingnya tata kelola arus data lintas batas bagi ekonomi digital

Oleh karena itu, pemerintah sedang mempercepat pembangunan infrastruktur teknologi informasi dan komunikasi khususnya supaya infrastruktur itu bisa menjangkau daerah pedesaan.

Pemerintah, kata Ismail, perlu mengubah strategi pembangunan infrastruktur, yaitu dengan berinvestasi dan membangun infrastruktur TIK di daerah-daerah yang selama ini tidak dilirik oleh operator seluler.

Dalam membangun infrastruktur, Kementerian Kominfo berpegang pada tiga hal yaitu; keterjangkauan, broadband dan harga. Dari segi keterjangkauan, pembangunan infrastruktur harus bisa menjangkau seluruh daerah di Indonesia supaya masyarakat di sana bisa mengakses internet.

Kedua, pemerintah memprioritaskan pembangunan pada internet broadband supaya bisa menjawab kebutuhan masyarakat akan internet yang berkualitas. Ismail melihat saat ini masyarakat banyak yang menggunakan aplikasi dan membutuhkan internet antara lain untuk berkirim video dan gambar.

Oleh karena itu, untuk saat ini jaringan 4G menjadi standar dalam pembangunan infrastruktur TIK. Terakhir, internet yang disediakan bisa digunakan masyarakat dalam harga yang terjangkau.

Upaya pembangunan infrastruktur TIK pemerintah setidaknya diwujudkan dalam tiga hal, yaitu infrastruktur jaringan tulang punggung Palapa Ring, menara telekomunikasi base transceiver station (BTS) dan satelit multifungsi SATRIA-1 untuk wilayah-wilayah yang tidak terjangkau dengan kabel darat maupun bawah laut.

Baca juga: Akademisi tekankan pentingnya literasi digital cegah kejahatan digital

Baca juga: Kemenkominfo-Kemendagril luncurkan model pembelajaran literasi digital

Baca juga: Kemenkominfo dorong ASN tingkatkan pelayanan melalui literasi digital

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2022