Tekno  

Dituduh Melacak Pengguna iPhone Meskipun Ada Fitur Privasi Apple, Meta Kena Gugat

Suara.com – Meta menghadapi gugatan class action baru yang diajukan karena dituduh melacak dan mengumpulkan data pribadi pengguna iPhone, meskipun ada fitur dan kebijakan yang dibuat oleh Apple.

Dilansir laman, Macrumors, Jumat (23/9/2022), keberadaan fitur dan kebijakan Apple itu untuk menghentikan jenis pelacakan yang sama.

Pada Agustus lalu, terungkap bahwa dengan aplikasi Facebook dan Instagram, Meta dapat melacak semua ketukan tombol pengguna, input keyboard, dan banyak lagi, saat menggunakan browser dalam aplikasi.

Ketika pengguna mengklik tautan di Instagram, misalnya, Meta dapat memantau interaksi mereka, pilihan teks, dan bahkan input teks, seperti kata sandi dan detail kartu kredit pribadi di dalam situs web itu.

Baca Juga:
Cara Hapus Data Permanen dari Penyimpanan iPhone, Lakukan Hal Ini !

Pelacakan pengguna ini merupakan pelanggaran langsung terhadap kebijakan Transparansi Pelacakan Aplikasi (ATT) Apple, yang mengharuskan aplikasi meminta persetujuan pengguna sebelum melacaknya di seluruh aplikasi dan situs web, yang dimiliki oleh perusahaan lain.

Diarsipkan pada hari Rabu di pengadilan federal San Francisco, gugatan baru menuduh Meta pelanggaran ini, seperti yang dilaporkan oleh Hukum Bloomberg.

Ilustrasi iPhone. [Firmbee/Pixabay]
Ilustrasi iPhone. [Firmbee/Pixabay]

Gugatan class action tersebut menuduh Meta melanggar kerangka kerja ATT Apple dan undang-undang negara bagian, serta federal dengan mengumpulkan data pengguna tanpa persetujuan pengguna dalam aplikasi Facebook dan Instagram-nya.

Di sebagian besar aplikasi di iPhone‌, pengembang menggunakan Safari Apple untuk membuka tautan di dalam aplikasi mereka.

Baca Juga:
Perusahaan Induk Facebook Dilaporkan PHK Karyawan dan Rombak Tim