Tekno  

Debu Berusia Lebih Tua dari Tata Surya, Ditemukan di Asteroid Ryugu

Suara.com – Butiran debu purba yang berusia lebih tua dari tata surya, ditemukan dalam sampel dari asteroid Ryugu.

Sampel itu dibawa ke Bumi oleh pesawat ruang angkasa Hayabusa2 Jepang hampir dua tahun lalu.

Penemuan debu ini di Ryugu bukanlah sesuatu yang baru.

Butiran purba serupa sebelumnya, ditemukan di beberapa meteorit kondrit berkarbon, yang merupakan kepingan batuan luar angkasa kaya karbon yang berhasil masuk melalui atmosfer Bumi.

Baca Juga:
Rahasia Besar Tata Surya yang Menakjubkan

Partikel purba dalam sampel dari Ryugu terbuat dari silikon karbida, yaitu senyawa kimia yang tidak terjadi secara alami di Bumi.

Menurut para peneliti dalam studi terbaru, ada berbagai jenis butiran silikon karbida.

Bagian dari Asteroid Ryugu. [JAXA]
Bagian dari Asteroid Ryugu. [JAXA]

Dalam sampel Ryugu, para ahli mendeteksi jenis silikon karbida yang diketahui sebelumnya.

Tapi, itu juga memiliki bentuk silikat yang sangat langka dan mudah dihancurkan oleh proses kimia yang terjadi di asteroid.

Dalam penelitian yang diterbitkan di jurnal Astrophysical Journal Letters, Senin (15/8/2022), misi Hayabusa2 Jepang sebelumnya diketahui mendarat di Ryugu, asteroid dekat Bumi yang menyelesaikan satu orbit mengelilingi Matahari setiap 16 bulan, pada Juli 2019.

Baca Juga:
8 Fakta-fakta Planet Jupiter, Planet Terbesar dan Tercepat di Tata Surya Tampak di Konjungsi Planet

Pesawat misi membawa sekitar 5 gram debu dari Ryugu ke Bumi.