Kenapa Taiwan dan China Bermusuhan? Ini Asal Usulnya

Suara.com – Militer China menerbangkan puluhan pesawat tempur sebanyak 149 kali ke arah Taiwan dalam beberapa hari terakhir.  Ketegangan China vs Taiwan ini bukan pertama kali terjadi. Kenapa taiwan dan china bermusuhan?

Aksi China terbaru ini sebagai upaya menunjukkan kekuatan militer Beijing terhadap negara dengan ibu kota Taipei itu. Meskipun semua penerbangan berada di wilayah udara internasional, situasi itu menimbulkan kekhawatiran bahwa kesalahan perhitungan dapat menyebabkan eskalasi yang tidak disengaja.

Publik pun penasaran tentang kenapa Taiwan dan China bermusuhan. Maka dari itu, simak penjelasannya berikut.

Menteri pertahanan Taiwan menggambarkan situasi saat ini sebagai yang paling parah dalam 40 tahun.

Baca Juga:
Situasi di Taiwan Dan China Bisa Berubah Cepat, Nasib WNI Terancam

“Ini adalah situasi terberat dalam 40 tahun kehidupan militer saya,” kata Menteri Pertahanan Chiu Kuo-cheng kepada anggota parlemen pada hari Rabu, 3 Agustus 2022.

Komentar itu dibuat sehari setelah Presiden Taiwan Tsai Ing-Wen memperingatkan “konsekuensi bencana” jika pulau yang diperintah sendiri itu jatuh ke tangan Beijing dan menekankan bahwa Taiwan akan melakukan apa pun untuk mempertahankan diri jika demokrasi dan cara hidupnya terancam.

Serangan itu terjadi ketika Tiongkok menghadapi penolakan yang lebih besar dari negara-negara di kawasan itu dan meningkatnya kehadiran angkatan laut dari AS dan negara-negara demokrasi Barat lainnya di Asia ketika Taiwan memohon lebih banyak dukungan dan pengakuan global.

Kenapa Taiwan Dan China Bermusuhan

Alasan kenapa Taiwan dan China bermusuhan harus dilihat kembali ke kronik sejarahnya. Salah satu alasan kenapa Taiwan dan China bermusuhan, dikutip dari dw.com, Beijing memandang Taiwan sebagai provinsi Tiongkok yang memisahkan diri dari Tiongkok daratan di tengah perang saudara pada tahun 1949.

Baca Juga:
Taiwan dan China Diambang Perang, DPR Minta Pemerintah Siapkan Evakuasi 300 WNI

China semakin memobilisasi tekanan militer, diplomatik, dan ekonomi untuk merongrong pemerintahan Tsai yang condong pada kemerdekaan sambil mengancam akan membawa pulau itu di bawah kendali Partai Komunis Tiongkok.

Rekor jumlah penerbangan militer China di dekat Taiwan selama sepekan terakhir menunjukkan bahwa Beijing siap untuk meningkatkan tekanan pada kepemimpinan Taiwan. Song Yu-Ning, seorang editor senior di majalah Defence International mengatakan kepada DW bahwa kegiatan militer China dimaksudkan untuk menekan Taipei.

“Kami tidak tahu alasan di baliknya, tetapi intensitas latihan militer dapat meningkatkan kemungkinan insiden yang akan memulai perang,” katanya, memperingatkan bahwa Taiwan harus berhati-hati dalam menanggapi provokasi Beijing.

Namun, beberapa ahli mengatakan risiko bahwa ketegangan terbaru bisa berputar di luar kendali tetap rendah.

“Kita seharusnya tidak hanya fokus pada jumlah pesawat, tetapi jenis jet tempur,” ungkap Lin Ying-yu, asisten profesor urusan Asia-Pasifik di Sun Yat-sen University, kepada DW.

Misalnya, jika PLA mengirim KJ-500, pesawat terbang peringatan dini dan kontrol udara generasi ketiga, ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan, itu bisa “mengkhawatirkan, tetapi masih terlalu sewenang-wenang untuk mengatakan dari tanda-tanda ini apakah Tiongkok akan menyerang Taiwan,” ungkap Lin.

Taiwan bukan masalah mendesak bagi Beijing?

Wen-Ti Sung, seorang dosen Studi Taiwan di Australian National University, mengatakan kepada DW bahwa China saat ini tidak memiliki kemampuan militer atau kemauan politik untuk melancarkan serangan militer skala penuh terhadap Taiwan.

Dia mengatakan Taiwan adalah masalah penting, tetapi bukan masalah yang mendesak bagi China.

Sung menambahkan bahwa kepemimpinan China saat ini lebih fokus pada penanganan masalah domestik seperti pleno keenam Komite Sentral Partai Komunis China ke-19 yang akan datang.

Selain itu, China juga bakal menggelar kongres partai ke-20, yang akan menyegel kesepakatan itu dengan presiden Xi Jinping. “Juga, tujuan ekonomi ‘kemakmuran bersama’ adalah prioritas,” kata Sung.

Secara strategis, hal yang lebih masuk akal bagi Tiongkok adalah tetap bersabar. Para ahli memperkirakan bahwa China harus menunggu sampai keseimbangan militer lebih menguntungkan Beijing sebelum mempertimbangkan opsi penyatuan paksa.

Lin, asisten profesor, juga percaya bahwa memulai perang adalah pilihan terakhir bagi China. Dia menekankan bahwa menyatukan pulau itu secara damai dengan daratan adalah pilihan yang disukai Beijing.

Permusuhan Taiwan dan China Sudah Menjadi Rutinitas

Terlepas dari sejarah, kenapa taiwan dan china bermusuhan, rakyat Taiwan tampaknya tidak terlalu khawatir tentang situasik eskalasi militer yang konon tidak disengaja antara kedua belah pihak ini.

“Provokasi China sudah jelas. Sepertinya tetangga Anda menembaki halaman belakang Anda – saya tidak takut tetapi merasa marah,” kata Joyce Huang yang berusia 36 tahun kepada DW.

Dia menambahkan, semakin banyak jet tempur yang dikirim China, semakin banyak permusuhan yang akan dirasakan orang Taiwan.

Orang-orang di Taiwan telah terbiasa dengan China yang mementaskan latihan militer di sekitar pulau itu sejak Tsai Ing-wen menjabat pada 2016.

“Ini sudah menjadi rutinitas. Mereka biasanya memberikan ‘pertunjukan’ selama hari-hari besar. Saya tidak takut karena itu terlalu sering terjadi,” kata Huang.

Lalu, Seorang wanita Taiwan paruh baya mengatakan dia berharap Taiwan dan China akan dapat rukun satu sama lain dengan damai. “Kita tidak perlu mencari kemerdekaan, tetap saja status quo,” katanya.

Sung, pakar hubungan China-Taiwan, mengatakan Rakyat Taiwan sudah terbiasa dengan jenis provokasi militer China intensitas rendah ini.

“Mereka telah hidup dalam tekanan militer dan diplomatik Tiongkok yang hampir konstan selama lebih dari seperempat abad sejak Taiwan mengadakan pemilihan presiden langsung pertamanya pada tahun 1996,” kata Sung.

Demikian itu hal-hal yang menjadi alasan kenapa Taiwan dan China bermusuhan. Semoga situasi politik dan keamanan di sana segera mendapatkan titik terang.

Kontributor : Mutaya Saroh