Kenali Gejala dan Cara Pencegahan Cacar Monyet yang Mudah Menular

Suara.com – Masyarakat dihebohkan dengan penemuan virus cacar monyet di Indonesia yang menimpa seorang warga Jawa Tengah. Dinas Kesehatan (Dinkes) Jawa Tengah menyatakan jika warga yang diduga tertular penyakit cacar monyet tersebut statusnya masih sebatas suspek atau hanya bergejala. Untuk itu, kenali gejala dan pencegahan cacar monyet. 

Penyakit cacar monyet ini mulai menjadi perhatian masyarakat dunia sejak di beberapa negara kasusnya mengalami peningkatan. Penyakit ini sendiri disebabkan oleh sebuah virus yang mudah menular.  

Mengenal Penyakit Cacar Monyet 

Cacar monyet adalah sebuah penyakit infeksi menular yang disebabkan oleh virus monkeypox. Penyakit ini pertama kali ditemukan pada tahun 1958. Kala itu terjadi dua wabah penyakit mirip cacar yang terjadi pada kelompok hewan kera. Oleh karena itu, penyakit ini disebut juga dengan ‘monkeypox’. 

Baca Juga:
Infeksi Cacar Monyet Bisa Lebih Parah pada Anak-Anak

Beberapa tahun setelah penemuan itu, tepatnya pada tahun 1970, ditemukan kasus cacar monyet pada manusia pertama kali di Kongo, Afrika. Kemudian, pada tahun 2022 ini, wabah cacar monyet kembali menyebar luas.

Bahkan hingga ke berbagai negara termasuk Asia. Atas kejadian inj organisasi kesehatan dunia (WHO) menetapkan status penyakit monkeypox sebagai darurat kesehatan global. 

Pencegahan Cacar Monyet 

Sejauh ini, belum ditemukan pengobatan khusus untuk penderita penyakit cacar monyet. Pada umumnya, penderita akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu selama 2–4 minggu setelah terinfeksi penyakit ini. Pengobatan yang diberikan hanya bertujuan untuk mengurangi gejalanya saja. 

Meski biasanya gejala cacar monyet tidak terlalu berat, namun penderita sebaiknya tetap melakukan perawatan di rumah sakit. Dakam beberapa kasus yang ditemukan, cacar monyet ini dapat menimbulkan perburukan kondisi dan juga menyebabkan komplikasi, seperti pneumonia dan ensefalitis. 

Baca Juga:
7 Perbedaan Cacar Monyet dan Cacar Air

Hingga saat ini, belum ada vaksin khusus yang dapat diberikan untuk mencegah penyakit cacar monyet. Menjaga kebersihan diri dan juga lingkungan adalah salah satu langkah yang sangat penting untuk menurunkan risiko tertularnya penyakit ini. 

Dikutip dari laman Alodokter, berikut ini beberapa cara yang dapat dilakukan untuk dapat mencegah terlutarnya cacar monyet: 

  • Menghindari kontak langsung dengan hewan yang dicurigai telah terinfeksi cacar monyet 
  • Menghindari konsumsi daging hewan liar maupun daging hewan yang tidak dimasak sampai matang 
  • Merawat serta mengisolasi penderita cacar monyet hingga ia dinyatakan sembuh guna mencegah penularan yang lebih parah 
  • Menerapkan perilaku hidup yang bersih dan sehat, misalnya dengan rajin mencuci tangan dan kaki menggunakan air dan sabun. Terutama saat setelah aktivitas di luar rumah.  
  • Menggunakan alat perlindungan diri, contohnya sarung tangan dan juga masker, saat berdekatan dengan penderita cacar monyet 
  • Menghindari bepergian ke suatu daerah atau negara dengan jumlah kasus cacar monyet yang tergolong tinggi 

Gejala Cacar Monyet 

Pada manusia, gejala cacar monyet tampak sama seperti gejala cacar air, namun akan lebih ringan. Gejala dimulai dengan badan demam, sakit kepala, nyeri otot, dan juga kelelahan. 

Perbedaan utama gejala cacar air dan cacar monyet yaitu pada penderita akan cacar monyet ini menyebabkan pembengkakan pada kelenjar getah bening (limfadenopati) sedangkan cacar air biasa tidak. 

Sementara, masa inkubasi cacar monyet ini biasanya berkisar dari 6 sampai 13 hari tetapi dapat pula 5 sampai 21 hari. Selain gejala-gejala tersebut, berikut ini beberapa gejala umum yang akan dirasakan oleh penderita cacar monyet: 

  1. Sakit kepala
  2. Demam dengan suhu lebih dari 38,5 derajat C
  3. Limfadenopati (pembesaran kelenjar getah bening)
  4. Nyeri otot atau Myalgia
  5. Asthenia (Daya tahan tubuh menurun)
  6. Sakit punggung
  7. Munculnya lesi cacar (benjolan berisi air ataupun nanah pada sekujur tubuh)
  8. Dalam waktu 1 hingga 3 hari atau kadang-kadang lebih lama setelah munculnya demam, penderita juga akan mengalami ruam, yang umumnya dimulai pada wajah kemudian menyebar ke seluruh bagian lain dari tubuh
  9. Penyakit ini biasanya akan berlangsung selama 2 hingga 4 minggu 

Di Afrika sendiri, cacar monyet ini telah terbukti menyebabkan kematian pada 1 dari 10 orang yang positif terinfeksi penyakit tersebut. 

Beberapa langkah pencegahan cacar monyet di atas dapat dilakukan guna mengurangi penularan yang lebih parah. Jika Anda merasa mengalami gejala-gejala di atas, maka segera lakukan pemeriksaan agar diberi obat untuk meredakannya.

Kontributor : Putri Ayu Nanda Sari