Darul Arqam Adalah Aliran Terlarang, Ayah Atta Halilintar Diduga Ikut Bergabung

Suara.com – Gen Halilintar belakangan menjadi sorotan warganet khususnya di Twitter dan Tik Tok. Lantaran Ayah Atta Halilintar, Halilintar Anofial Asmid diduga bergabung sebagai pengikut dari aliran sesat, Darul Arqam. Lantas Darul Arqam adalah aliran apa? Simak pengertian, fakta dianggap sesat di Malaysia serta fatwa MUI mengenai Darul Arqam. 

Isu bergabungnya keluarga Halilintar ini muncul karena seluruh anggota keluarga kecuali Atta dan Thariq sudah lama tidak pulang ke Tanah Air. Bahkan tidak ada satu pun orang tua Atta atau adik-adiknya yang menghadiri momen bahagia anaknya baik itu lamaran, hari pernikahan hingga kelahiran cucu pertamanya. Lantas, Darul Arqam adalah aliran apa?

Hal ini semakin memperkuat adanya dugaan bergabungnya keluarga Halilintar dengan sekte terlarang tersebut. Hingga muncul berita di media sosial bahwa Anofial menjabat sebagai ketua organisasi yang berasal dari Malaysia itu. Lalu Darul Arqam adalah aliran apa? Simak fakta oragasasi yang dianggap sesat di Malaysia ini serta fatwa MUI terkait Darul Arqam berikut ini. 

Apa Itu Darul Arqam 

Baca Juga:
Fatwa MUI soal Darul Arqam, Aliran yang Diduga Diikuti Ayah Atta Halilintar

Darul Arqam adalah sebuah organisasi keagamaan Islam yang berbasis di Malaysia dan dipimpin oleh Syekh Ashaari atau dipanggil dengan Abuya. Halilintar diketahui pernah menjadi salah satu anggota pengikutnya. 

Pada tahun 1994, pemerintah Malaysia menetapkan Darul Arqam sebagai sekte terlarang di negaranya. Ayah Atta dikabarkan bergabung dengan organisasi tersebut pada tahun 1989 dan menjabat sebagai pemimpin Darul Arqam kawasan Jakarta dan juga Bogor.   

Bagi sebagain orang sudah tidak asing dengan organisasi Darul Arqam yang berpusat di Malaysia ini. Organisasi ini sudah didirikan sejak tahun 1968 lalu. Abuya berhasil menjaring lebih dari 100 ribu orang untuk bergabung dan tersebar dikawasan ASEAN, termasuk di Indonesia. 

Sumber pokok dari pergerakan organisasi Islam ini yakni semangat jihad atau pengorbanan jiwa dan harta dari anggota atau pengikutnya. Maksudnya, mereka yang memiliki sumber penghasilan tetap harus dipotong gaji hingga 10 persen atau lebih setiap bulannya. 

Dalam perjalanan ajaran Darul Arqam dianggap menyimpang sebab Abuya mengaku bahwa dirinya sebagai Bani Mahdi atau pendamping Imam Mahdi. Bahkan diebeberapa sumber mengatakan bahwa ia pernah berdialog dengan Nabi. 

Baca Juga:
Ayah Atta Halilintar Diduga Ikut Aliran Sesat Darul Arqam, Keluarga Beri Klarifikasi

Atta Halilintar Angakat Bicara 

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS